LEGENDA CINTA TERLARANG GOLAN-MIRAH KABUPATEN PONOROGO

Standar

Cerita ini adalah cerita legenda, ditulis untuk edisi online SETENPO semata untuk khazanah budaya sedangkan penerimaan dan penilaian akan kebenaran kami serahkan kepada masing masing pembaca

Hal yang berkaitan dengan perbedaan penafsiran dari sudut pandang keagamaan mohon tidak dijadikan bahan perdebatan dalam forum ini

Cerita legenda selalu mempunyai banyak versi,versi yang kami tulis berdasar wawancara dengan modin (kaur keagamaan) dusun Mirah,dan petugas KUA Kec Sukorejo untuk keperluan skripsi di tahun 2010.

…………………………………….
5 Kilometer ke arah barat pusat kota Ponorogo, terdapat sebuah legenda yang sangat terkenal. Warga 2 dusun yakni Golan dan Mirah sudah ratusan tahun dilarang saling menikah. Sampai saat ini pantangan ini belum ada yang melanggar. Data yang kami telusuri di KUA setempat juga menemukan hal yang sama. Belum pernah ada warga dua dusun ini yang saling menikahi.
Selain pernikahan, terdapat kepercayaan bahwa alam dua desa inipun tidak mau disatukan. Penduduk percaya bahwa siapa saja membawa sebutir batu atau sepotong ranting dari desa Golan akan bingung dan tidak bisa keluar jika membawanya masuk ke desa Mirah,demikian juga sebaliknya.

Fenomena yang lebih unik, di kawasan barat Ponorogo bukanlah hal yang aneh jika ada hajatan pernikahan, panitia mengumumkan lewat pengeras suara agar warga dua desa ini tidak datang dan duduk bersamaan dalam satu tempat karena selama apapun nasi ditanak atau sayuran dimasak tidak akan bisa matang sebelum salah satu dari mereka berpisah.

BAGAIMANA LEGENDA INI BERAWAL MULA,INILAH KISAHNYA

Warok Onggolono,salah satu tokoh paling sakti di Ponorogo mempunyai anak bernama Joko Lancur. Joko Lancur ini suka bermain adu jago.Saat permainan berlangsung seru,jago milik Joko Lancur kalah dan lari. Joko Lancur mengejarnya hingga ke dusun Mirah. Di tempat ini jago Joko Lancur masuk ke rumah Ki Ageng Mirah. Saat itu putri Ki Ageng Mirah sedang menenun kain . Joko Lancur yang tak sengaja melihat kecantikan putri Ki Ageng Mirah kemudian gandrung kapirangu (bahasa ini khas Ponorogo,artinya adalah jatuh cinta setengah mati yang membuat tidak enak makan dan tak bisa tidur)

Joko Lancur pun memohon kepada ayahnya agar melamar putri Ki Ageng Mirah. Sebenarnya warok Onggolono keberatan karena mereka berbeda agama dan keyakinan. Warok Onggolono masih memegang teguh agama lama,sementara Ki Ageng Mirah memeluk agama Islam. Tapi demi cinta orang tua kepada anak,dengan berat hati warok Onggolonopun datang melamar.
Ki Ageng Mirah yang menerima lamaran warok Onggolonopun bingung. Di satu sisi dia dan warok Onggolono berteman baik,di sisi lain mereka berbeda agama. Karena dalam adat Jawa menolak permintaan secara langsung di anggap merupakan penghinaan dan tantangan,maka secara halus Ki Ageng Mirah menerima dengan syarat yang secara akal sehat sangat sulit dipenuhi
1. Sawah di dusun Mirah diairi dalam waktu semalam
2. Mas kawin isi lumbung berupa padi dan kedelai yang bisa berjalan sendiri tanpa diangkut orang

Sebagai warok sakti,permintaan Ki Ageng Mirah langsung disanggupi. Dengan ilmunya warok Onggolono menyuruh siluman buaya Bajul Sengoro untuk membendung sungai dan mengairi sawah Mirah.Begitu selesai , ia menyiapkan iringan pengantin, dan benar saja, terjadi sesuatu yang ajaib…butiran gabah dan kedelai berjalan sendiri mengiringi rombongan pengantin.

Ki Ageng Mirah yang melihat rombongan datang lalu bermunajat kepada Allah dan melihat bahwa yang terjadi adalah akibat ilmu ghaib dari warok Honggolono. Sesampai di depan rombongan,Ki Ageng Mirah mengeluarkan ucapan sambil mengeluarkan kesaktianya..maaf adiku Warok Onggolono….yang berjalan itu bukan kedelai tapi titen (kulit kedelai)…itu juga bukan padi tapi damen (jerami)…kedua benda itupun berubah menjadi damen dan titen. Pengikut warok Onggolonopun melaporkan bahwa bendungan yang dibuat siluman Bajul Sengoro sudah jebol.
Warok Onggolono yang tidak kuasa menahan marah,lalu berteriak..”kakang Mirah,kau sudah membuat aku malu..lihat pembalasanku!.lihat keadaan putrimu!..hanya dengan teriakan itu putri Ki Ageng Mirah langsung tergeletak meninggal dunia. Joko Lancur yang melihat kekasihnya mati,langsung meraih keris di pinggangnya dan melakukan belapati (bunuh diri) untuk membuktikan ketulusan cintanya

Kedua rombongan pengantin inipun geger dan langsung menghunus senjata..namun sesaat sebelum pecah pertumpahan darah..mereka dikejutkan suara ghaib yang tidak nampak wujudnya berseru keras..”wis kersane Gusti Golan lan Mirah ora bakal jejodonan selawase’ (sudah kehendak Yang Kuasa, Golan dan Mirah tidak berjodoh untuk selamanya). Kedua rombongan lalu pulang ke rumah masing masing dan berpesan kepada anak keturunanya agar tidak saling menikah ataupun menyimpan damen dan titen .Foto: LEGENDA CINTA TERLARANG GOLAN-MIRAH KABUPATEN PONOROGO
..................................................
Peringatan Admin:

Cerita ini adalah cerita legenda, ditulis untuk edisi online SETENPO semata untuk khazanah budaya sedangkan penerimaan dan penilaian akan kebenaran kami serahkan kepada masing masing pembaca

Hal yang berkaitan dengan perbedaan penafsiran dari sudut pandang keagamaan mohon tidak dijadikan bahan perdebatan dalam forum ini

Cerita legenda selalu mempunyai banyak versi,versi yang kami tulis berdasar wawancara dengan modin (kaur keagamaan) dusun Mirah,dan petugas KUA Kec Sukorejo untuk keperluan skripsi di tahun 2010. 

...........................................
5 Kilometer ke arah barat pusat kota Ponorogo, terdapat sebuah legenda yang sangat terkenal. Warga 2 dusun yakni Golan dan Mirah sudah ratusan tahun dilarang saling menikah. Sampai saat ini pantangan ini belum ada yang melanggar. Data yang kami telusuri di KUA setempat juga menemukan hal yang sama. Belum pernah ada warga dua dusun ini yang saling menikahi. 
Selain pernikahan, terdapat kepercayaan bahwa alam dua desa inipun tidak mau disatukan. Penduduk percaya bahwa siapa saja membawa sebutir batu atau sepotong ranting dari desa Golan akan bingung dan tidak bisa keluar jika membawanya masuk ke desa Mirah,demikian juga sebaliknya.

Fenomena yang lebih unik, di kawasan barat Ponorogo bukanlah hal yang aneh jika ada hajatan pernikahan, panitia mengumumkan lewat pengeras suara agar warga dua desa ini tidak datang dan duduk bersamaan dalam satu tempat karena selama apapun nasi ditanak atau sayuran dimasak tidak akan bisa matang sebelum salah satu dari mereka berpisah.

BAGAIMANA LEGENDA INI BERAWAL MULA,INILAH KISAHNYA

Warok Onggolono,salah satu tokoh paling sakti di Ponorogo mempunyai anak bernama Joko Lancur. Joko Lancur ini suka bermain adu jago.Saat permainan berlangsung seru,jago milik Joko Lancur kalah dan lari. Joko Lancur mengejarnya hingga ke dusun Mirah. Di tempat ini jago Joko Lancur masuk ke rumah Ki Ageng Mirah. Saat itu putri Ki Ageng Mirah sedang menenun kain . Joko Lancur yang tak sengaja melihat kecantikan putri Ki Ageng Mirah kemudian gandrung kapirangu (bahasa ini khas Ponorogo,artinya adalah jatuh cinta setengah mati yang membuat tidak enak makan dan tak bisa tidur)

Joko Lancur pun memohon kepada ayahnya agar melamar putri Ki Ageng Mirah. Sebenarnya warok Onggolono keberatan karena mereka berbeda agama dan keyakinan. Warok Onggolono masih memegang teguh agama lama,sementara Ki Ageng Mirah memeluk agama Islam. Tapi demi cinta orang tua kepada anak,dengan berat hati warok Onggolonopun datang melamar. 
Ki Ageng Mirah yang menerima lamaran warok Onggolonopun bingung. Di satu sisi dia dan warok Onggolono berteman baik,di sisi lain mereka berbeda agama. Karena dalam adat Jawa menolak permintaan secara langsung di anggap merupakan penghinaan dan tantangan,maka secara halus Ki Ageng Mirah menerima dengan syarat yang secara akal sehat sangat sulit dipenuhi
1.	Sawah di dusun Mirah diairi dalam waktu semalam
2.	Mas kawin isi lumbung berupa padi dan kedelai yang bisa berjalan sendiri tanpa diangkut orang

Sebagai warok sakti,permintaan Ki Ageng Mirah langsung disanggupi. Dengan ilmunya warok Onggolono menyuruh siluman buaya Bajul Sengoro untuk membendung sungai dan mengairi sawah Mirah.Begitu selesai , ia menyiapkan iringan pengantin, dan benar saja, terjadi sesuatu yang ajaib…butiran gabah dan kedelai berjalan sendiri mengiringi rombongan pengantin. 

Ki Ageng Mirah yang melihat rombongan datang lalu bermunajat kepada Allah dan melihat bahwa yang terjadi adalah akibat ilmu ghaib dari warok Honggolono. Sesampai di depan rombongan,Ki Ageng Mirah mengeluarkan ucapan sambil mengeluarkan kesaktianya..maaf adiku Warok Onggolono….yang berjalan itu bukan kedelai tapi titen (kulit kedelai)…itu juga bukan padi tapi damen (jerami)…kedua benda itupun berubah menjadi damen dan titen. Pengikut warok Onggolonopun melaporkan bahwa bendungan yang dibuat siluman Bajul Sengoro sudah jebol.
Warok Onggolono yang tidak kuasa menahan marah,lalu berteriak..”kakang Mirah,kau sudah membuat aku malu..lihat pembalasanku!.lihat keadaan putrimu!..hanya dengan teriakan itu putri Ki Ageng Mirah langsung tergeletak meninggal dunia. Joko Lancur yang melihat kekasihnya mati,langsung meraih keris di pinggangnya dan melakukan belapati (bunuh diri) untuk membuktikan ketulusan cintanya

Kedua rombongan pengantin inipun geger dan langsung menghunus senjata..namun sesaat sebelum pecah pertumpahan darah..mereka dikejutkan suara ghaib yang tidak nampak wujudnya berseru keras..”wis kersane Gusti Golan lan Mirah ora bakal jejodonan selawase’ (sudah kehendak Yang Kuasa, Golan dan Mirah tidak berjodoh untuk selamanya). Kedua rombongan lalu pulang ke rumah masing masing dan berpesan kepada anak keturunanya agar tidak saling menikah ataupun menyimpan damen dan titen .

(Muhammad Hamka Arifin)SuwarnoSuwarnoFoto: Malemmmmmmmm,,,,,,, All...............

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s